BERITA BISNIS & ADMINISTRASI Laporan Keuangan: Pengertian, Elemen, Fungsi, Jenis dan Contohnya [Lengkap]

Laporan Keuangan: Pengertian, Elemen, Fungsi, Jenis dan Contohnya [Lengkap]

Oleh Syamsul Arifin | Rabu, 7 Juni 2023

Laporan Keuangan: Pengertian, Elemen, Fungsi, Jenis dan Contohnya [Lengkap]

Laporan keuangan adalah hal yang sangat penting untuk mengetahui keuangan suatu perusahaan. Dengan laporan ini, seorang yang bertanggung jawab dalam perusahaan bisa membuat keputusan yang tepat.

Ciptakan lingkungan belajar yang lebih MENYENANGKAN dengan GAME-BASED LEARNING!

Aktivitas di kantor membosankan?
Karyawan engangement kurang?
GAMIFIKASI-IN aja!

Daftar Isi Artikel

Laporan keuangan adalah dokumen yang memberikan informasi keuangan suatu entitas bisnis dalam jangka waktu tertentu. Laporan keuangan ini mencakup berbagai aspek penting dari keuangan perusahaan, seperti aset, kewajiban, ekuitas, pendapatan, biaya dan arus kas.

Pengertian Laporan Keuangan

Laporan keuangan adalah dokumen yang merekam dan menyajikan informasi keuangan suatu entitas bisnis dalam periode tertentu. Setiap perusahaan harus memiliki laporan keuangan untuk mengetahui kondisi keuangan dan membuat keputusan yang tepat.

Tujuannya adalah untuk memberikan gambaran yang jelas dan transparan tentang posisi keuangan, kinerja dan arus kas suatu entitas atau perusahaan. Informasi yang disajikan dalam laporan keuangan sangat penting bagi berbagai pemangku kepentingan.

Misalnya seperti pemilik bisnis, investor, kreditor dan pemerintah, karena membantu mereka dalam memahami kinerja keuangan perusahaan dan membuat keputusan yang tepat.

Elemen Penting Laporan Keuangan

Berikut adalah beberapa elemen penting yang biasanya dicakup dalam laporan keuangan:

1. Aset

Informasi tentang aset perusahaan, seperti uang tunai, piutang, persediaan dan aset tetap (misalnya properti, pabrik atau peralatan), disajikan dalam laporan keuangan. Ini membantu para pemangku kepentingan untuk mengetahui nilai dan likuiditas perusahaan.

2. Kewajiban

Laporan keuangan juga mencakup informasi tentang kewajiban perusahaan, seperti utang kepada pemasok, pinjaman bank atau kewajiban jangka panjang lainnya. Hal ini memberikan gambaran tentang tingkat utang dan tanggung jawab finansial perusahaan.

3. Ekuitas

Informasi tentang ekuitas atau kepemilikan perusahaan, termasuk modal saham, laba ditahan, dan transaksi modal lainnya, juga disajikan dalam laporan keuangan. Ini membantu dalam mengevaluasi tingkat investasi dan kepemilikan pemilik bisnis.

4. Pendapatan

Laporan keuangan mencatat pendapatan yang dihasilkan oleh perusahaan dari penjualan produk atau jasa. Informasi tentang pendapatan membantu dalam mengevaluasi kinerja keuangan dan pertumbuhan perusahaan.

5. Biaya

Laporan keuangan juga mencakup informasi tentang biaya operasional yang dikeluarkan oleh perusahaan, seperti biaya produksi, biaya administrasi dan biaya pemasaran. Ini membantu dalam menilai efisiensi dan profitabilitas perusahaan.

6. Arus Kas

Laporan keuangan mencatat arus kas masuk dan keluar perusahaan selama periode waktu tertentu. Informasi tentang arus kas membantu dalam mengevaluasi kemampuan perusahaan untuk menghasilkan dan mengelola uang tunai.

Dengan menyajikan informasi yang lengkap dan transparan tentang aspek keuangan perusahaan, laporan keuangan memainkan peran penting dalam pengambilan keputusan bisnis. Selain itu, laporan ini juga dapat membantu para pemangku kepentingan dalam memahami kondisi keuangan perusahaan secara menyeluruh.

Laporan Keuangan - GAMELAB.ID

Fungsi Laporan Keuangan

Fungsi laporan keuangan memainkan peran penting dalam pengelolaan keuangan suatu perusahaan. Berikut ini penjelasan lebih detail tentang fungsi-fungsi tersebut:

1. Pemantauan Keuangan

Laporan keuangan digunakan oleh manajemen perusahaan untuk memantau dan mengevaluasi kinerja keuangan. Dengan melihat laporan keuangan secara periodik, manajemen dapat mengidentifikasi tren, mengukur pencapaian terhadap target keuangan dan memantau kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Informasi yang disajikan dalam laporan keuangan memungkinkan manajemen untuk membuat keputusan strategis yang berkaitan dengan pengelolaan aset, alokasi sumber daya dan rencana bisnis ke depan.

2. Pertanggungjawaban

Laporan keuangan juga berfungsi sebagai alat pertanggungjawaban kepada pemilik atau pemegang saham perusahaan. Laporan ini memberikan gambaran yang jelas tentang penggunaan dana perusahaan, kinerja keuangan dan hasil operasional.

Dengan informasi ini, pemilik atau pemegang saham dapat mengevaluasi kinerja perusahaan dan mengambil keputusan investasi yang tepat. Laporan keuangan juga dapat digunakan untuk melacak pertumbuhan modal perusahaan, memonitor penggunaan laba dan memahami nilai saham.

3. Evaluasi Kelayakan

Laporan keuangan menjadi sumber informasi penting bagi pihak eksternal, seperti kreditor, investor atau mitra bisnis. Laporan ini digunakan untuk mengevaluasi kelayakan keuangan suatu perusahaan. Kreditor menggunakan laporan keuangan untuk beberapa hal.

Misalnya seperti menilai risiko pemberian pinjaman kepada perusahaan, sementara investor menggunakan laporan tersebut sebagai dasar untuk membuat keputusan investasi. Laporan keuangan memberikan informasi tentang aset, kewajiban dan arus kas perusahaan, yang membantu para pihak eksternal dalam memperkirakan potensi keuntungan dan risiko investasi.

4. Pemenuhan Persyaratan Hukum

Laporan Keuangan juga memiliki fungsi sebagai pemenuhan persyaratan hukum. Setiap negara memiliki peraturan yang mengharuskan perusahaan untuk menyusun dan menyajikan laporan keuangan sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku.

Misalnya, perusahaan publik harus menyajikan laporan keuangan tahunan yang telah diaudit kepada otoritas pasar modal. Selain itu, laporan keuangan juga digunakan oleh pemerintah sebagai dasar untuk menghitung dan mengumpulkan pajak perusahaan.

Laporan keuangan memiliki peran yang sangat penting dalam pengelolaan keuangan, pertanggungjawaban kepada pemangku kepentingan, evaluasi kelayakan dan pemenuhan persyaratan hukum.

Laporan keuangan yang akurat, transparan dan relevan sangat diperlukan untuk pengambilan keputusan yang tepat dan pemahaman yang baik tentang kondisi keuangan suatu perusahaan.

Laporan Keuangan - GAMELAB.ID

Jenis-Jenis Laporan Keuangan

Neraca, Laporan Laba Rugi, dan Laporan Arus Kas adalah tiga jenis laporan keuangan utama yang umumnya disajikan dalam praktik akuntansi. Berikut ini penjelasan lebih detail tentang masing-masing laporan tersebut:

1. Neraca

Neraca adalah laporan keuangan yang menyajikan posisi keuangan perusahaan pada suatu titik waktu tertentu, biasanya akhir periode akuntansi seperti akhir tahun. Laporan neraca mencakup informasi tentang aset, kewajiban dan ekuitas perusahaan.

Aset mencakup semua sumber daya ekonomi yang dimiliki oleh perusahaan, seperti kas, piutang, persediaan dan aset tetap. Kewajiban mencakup utang atau kewajiban finansial perusahaan, seperti hutang lancar, hutang jangka panjang dan hutang obligasi. Ekuitas mencerminkan investasi pemilik dan laba yang ditahan oleh perusahaan.

2. Laporan Laba Rugi

Laporan Laba Rugi (atau Laporan Rugi Laba) adalah laporan keuangan yang menyajikan informasi tentang pendapatan, biaya dan laba atau rugi perusahaan dalam periode waktu tertentu, seperti satu tahun atau satu kuartal.

Laporan laba rugi mencerminkan kinerja operasional perusahaan dan memberikan gambaran tentang seberapa besar perusahaan menghasilkan pendapatan dan mengendalikan biaya. Pendapatan dalam laporan ini mencakup penjualan produk atau jasa, pendapatan bunga atau pendapatan lain yang dihasilkan dari aktivitas operasional perusahaan.

Biaya mencakup biaya produksi, biaya operasional, bunga dan pajak. Laba atau rugi dihitung dengan mengurangi total biaya dari total pendapatan.

3. Laporan Arus Kas

Laporan Arus Kas menyajikan informasi tentang aliran kas masuk dan keluar perusahaan selama periode waktu tertentu, seperti satu tahun atau satu kuartal. Laporan ini mencakup aktivitas operasi, investasi dan pendanaan perusahaan.

Aktivitas operasi mencakup aliran kas yang berasal dari kegiatan utama perusahaan, seperti penerimaan kas dari penjualan produk atau jasa, pembayaran gaji, dan pembayaran kepada pemasok. Aktivitas investasi mencakup aliran kas yang terkait dengan investasi dalam aset tetap, akuisisi perusahaan lain atau penjualan aset.

Aktivitas pendanaan mencakup aliran kas yang berkaitan dengan pendanaan perusahaan, seperti penerimaan pinjaman, pembayaran dividen, atau pengembalian modal kepada pemegang saham.

Selain ketiga laporan keuangan tersebut, terdapat juga laporan tambahan yang dapat disajikan, antara lain:

- Laporan Perubahan Ekuitas

Laporan ini menyajikan perubahan dalam ekuitas perusahaan selama periode waktu tertentu, termasuk kontribusi modal, laba bersih yang ditahan, distribusi dividen dan pengaruh perubahan nilai pasar.

- Catatan Atas Laporan Keuangan

Catatan ini memberikan penjelasan dan informasi tambahan yang mendetail mengenai pos-pos spesifik dalam laporan keuangan, seperti metode akuntansi yang digunakan, kebijakan akuntansi, atau transaksi yang signifikan.

- Laporan Keuangan Terkonsolidasi

Laporan ini disajikan jika perusahaan memiliki anak perusahaan. Laporan keuangan terkonsolidasi menggabungkan informasi keuangan dari perusahaan induk dan anak perusahaan untuk memberikan gambaran lengkap tentang posisi keuangan dan kinerja grup perusahaan.

Contoh Laporan Keuangan

Berikut adalah contoh laporan keuangan Neraca, Laba Rugi dan Arus Kas yang umum digunakan di Indonesia:

Laporan Keuangan - Neraca - GAMELAB.ID

Laporan Keuangan - Laba Rugi - GAMELAB.ID

Laporan Keuangan - Arus Kas - GAMELAB.ID

Catatan: Angka dalam contoh ini bersifat fiktif dan disediakan hanya sebagai ilustrasi.

Baca Juga : Mengetahui Tujuan Utama Akuntansi dan Prospek Karier Jurusan Sekolahnya!

Penutup

Laporan keuangan adalah salah satu aspek penting dalam pengelolaan keuangan yang harus dipahami oleh setiap individu yang tertarik dalam dunia bisnis dan akuntansi. Untuk mendapatkan pemahaman yang mendalam tentang konsep dan praktik laporan keuangan, sangat direkomendasikan agar kamu untuk mengikuti kelas Akuntansi di GAMELAB.ID.

Dalam kelas tersebut, kamu akan belajar tentang dasar-dasar akuntansi, persiapan laporan keuangan hingga membuat laporan keuangan. Dengan menguasai keterampilan ini, kamu akan memiliki kemampuan untuk menganalisis kesehatan keuangan perusahaan, membuat keputusan yang tepat dan mencapai kesuksesan dalam dunia bisnis.

Jangan lewatkan kesempatan ini untuk memperluas pengetahuan dan keterampilan kamu tentang laporan keuangan. Yuk, segera daftar kelas Akuntansi di GAMELAB.ID dan mulailah karier kamu sebagai akuntan. Jika ada pertanyaan tentang kelas ini, kamu bisa klik link ini.


Syamsul Arifin

Syamsul Arifin

Rabu, 7 Juni 2023

ARTIKEL TERKAIT

Magang lebih mudah dan bisa dilakukan dari mana saja dengan Program Magang Online Gamelab. Magang Bersertifikat, plus Pelatihan!

DAFTAR MAGANG

ARTIKEL POPULER

KATEGORI