BERITA CREATIVE, DESAIN & MULTIMEDIA Jangan Salah Lagi! Ini Perbedaan Pattern dan Texture dalam Desain Grafis!

Jangan Salah Lagi! Ini Perbedaan Pattern dan Texture dalam Desain Grafis!

Oleh Syamsul Arifin | Kamis, 27 April 2023

Jangan Salah Lagi! Ini Perbedaan Pattern dan Texture dalam Desain Grafis!

Pattern dan texture adalah dua elemen desain grafis yang mampu membuat karya desain tampak lebih hidup. Keduanya memang terlihat sama, tapi ternyata ada perbedaan signifikan di antara keduanya.

Ciptakan lingkungan belajar yang lebih MENYENANGKAN dengan GAME-BASED LEARNING!

Yuk, ikuti program inovatif MAGANG ONLINE untuk berbagai bidang seperti animasi, coding, 3D, illustrasi, musik dan bisnis hanya di GAMELAB.ID!

Daftar Isi Artikel

Dalam desain grafis, pattern dan texture adalah dua elemen yang penting untuk menciptakan tampilan visual yang menarik. Meskipun keduanya sering digunakan secara bergantian, mereka sebenarnya memiliki perbedaan yang signifikan. Dalam artikel ini, kita akan membahas perbedaan antara pattern dan texture dalam desain grafis.

Perbedaan Pattern dan Texture

Pattern dan texture dapat memberikan tampilan yang menarik dan kompleks pada suatu desain. Keduanya merupakan elemen penting dalam desain grafis dan seringkali digunakan untuk menciptakan tampilan yang estetis dan efektif pada desain. Berikut penjelasan lengkapnya.

Pengertian Pattern dalam Desain Grafis

Pattern adalah sebuah pola atau susunan teratur yang terdiri dari elemen-elemen yang diulang secara teratur atau acak. Pattern dapat terdiri dari berbagai elemen seperti bentuk, warna, tekstur, atau gambar yang diulang dalam pola tertentu.

Dalam konteks desain grafis, pattern sering digunakan sebagai elemen dekoratif atau sebagai latar belakang pada desain kertas dinding, kain, dan berbagai media cetak atau digital lainnya. Pattern juga dapat digunakan sebagai elemen utama dalam desain untuk menciptakan tampilan visual yang menarik dan kohesif.

Sebagai contoh, pattern bunga dapat digunakan untuk menambahkan sentuhan feminin dan alami pada desain, sedangkan pattern garis dapat memberikan tampilan yang lebih modern dan minimalis. Pattern dapat diciptakan sendiri oleh desainer grafis menggunakan alat desain atau dapat diunduh dari koleksi online yang tersedia secara bebas maupun berbayar.

Jadi, pattern dalam desain grafis merujuk pada pengulangan motif atau elemen desain tertentu yang membentuk pola yang teratur atau acak pada suatu desain. Pattern dapat digunakan untuk menambahkan dimensi visual dan memperkaya tampilan desain.

Desainer grafis dapat membuat pattern mereka sendiri dengan menggunakan alat desain atau dapat menggunakan pattern yang telah dibuat sebelumnya yang tersedia dalam koleksi online atau offline. Penting untuk diingat bahwa penggunaan pattern dalam desain grafis harus dilakukan secara bijak dan seimbang untuk menghasilkan desain yang estetis dan efektif.

Perbedaan Pattern dan Texture - GAMELAB.ID

Pengertian Texture dalam Desain Grafis

Texture adalah kesan atau tampilan dari permukaan suatu objek atau benda, yang dapat dilihat dan dirasakan. Texture terdiri dari berbagai unsur seperti warna, bentuk, pola, dan konsistensi yang memberikan karakteristik khusus pada suatu objek atau benda.

Dalam konteks desain grafis, texture adalah elemen visual yang digunakan untuk menciptakan tampilan dan nuansa yang lebih kaya dan kompleks pada desain grafis. Texture dapat diterapkan pada latar belakang, elemen dekoratif, atau bahkan pada teks dalam desain grafis. Texture dapat memberikan kesan yang berbeda pada desain grafis, seperti kesan alami, kasar, lembut, atau halus.

Texture dapat diciptakan dengan berbagai cara, seperti dengan mengambil foto atau memindai tekstur asli seperti kertas, kayu, atau batu, dan kemudian mengubahnya menjadi bentuk digital dengan menggunakan perangkat lunak desain grafis. Texture juga dapat dibuat dengan menggunakan efek dan filter pada perangkat lunak desain grafis seperti Adobe Photoshop atau Illustrator.

Penerapan texture dalam desain grafis harus dilakukan secara bijak untuk menghasilkan tampilan yang estetis dan efektif. Penggunaan texture yang berlebihan dapat membuat desain terlihat kacau atau tidak teratur, sementara penggunaan texture yang tepat dapat meningkatkan tampilan dan nuansa desain secara signifikan.

Penggunaan Pattern dan Texture dalam Desain Grafis

Pattern dan texture dapat digunakan dalam desain grafis untuk menciptakan tampilan yang estetis dan efektif. Berikut adalah beberapa contoh penggunaan pattern dan texture dalam desain grafis:

Pada Latar Belakang

Pattern dan texture dapat digunakan pada latar belakang desain grafis untuk memberikan tampilan yang lebih menarik dan kompleks. Misalnya, penggunaan pattern yang diulang pada latar belakang dapat memberikan kesan yang lebih dekoratif dan repetitif pada desain. Sementara itu, penggunaan texture pada latar belakang dapat memberikan kesan yang lebih alami atau organik.

Pada Bidang Desain

Pola (pattern) dan tekstur (texture) juga sering digunakan pada berbagai bidang desain untuk memberikan elemen visual yang menarik dan berbeda. Berikut adalah beberapa contoh penggunaannya pada bidang desain:

- Desain grafis: Pola dan tekstur sering digunakan pada desain grafis untuk memberikan efek visual yang menarik. Misalnya, penggunaan pola pada latar belakang sebuah desain poster dapat memberikan dimensi tambahan pada desain tersebut.

- Desain produk: Pola dan tekstur dapat digunakan pada produk untuk memberikan kesan yang berbeda dan menarik bagi konsumen. Misalnya, penggunaan tekstur kulit pada produk aksesoris fashion dapat memberikan kesan yang lebih mewah.

- Desain interior: Pola dan tekstur dapat digunakan pada desain interior untuk memberikan dimensi baru pada sebuah ruangan. Misalnya, penggunaan tekstur kayu pada lantai dapat memberikan kesan yang lebih hangat pada sebuah ruangan.

- Desain fashion: Pola dan tekstur juga sering digunakan pada desain fashion untuk memberikan kesan yang berbeda pada pakaian. Misalnya, penggunaan pola bunga pada sebuah dress dapat memberikan kesan yang lebih feminin dan romantis.

- Desain website: Pola dan tekstur juga dapat digunakan pada desain website untuk memberikan kesan yang lebih menarik pada pengguna. Misalnya, penggunaan pola pada latar belakang website dapat memberikan kesan yang lebih hidup dan dinamis.

Pada Teks

Penggunaan pola (pattern) dan tekstur (texture) pada teks dapat membantu meningkatkan kualitas dan daya tarik visual dari teks tersebut. Berikut beberapa contoh penggunaannya:

- Membuat teks terlihat lebih menarik: Dengan menambahkan pola dan tekstur pada teks, kita dapat membuatnya terlihat lebih menarik dan menonjol dibandingkan dengan teks yang polos tanpa adanya elemen visual tersebut.

- Membantu mempertegas pesan: Pola dan tekstur yang dipilih dengan tepat dapat membantu mempertegas pesan yang ingin disampaikan oleh teks. Misalnya, pola dan tekstur yang agak kasar dapat digunakan untuk menggambarkan sesuatu yang berhubungan dengan kekuatan dan ketangguhan.

- Membantu memisahkan bagian dari teks: Dalam teks yang panjang dan kompleks, penggunaan pola dan tekstur dapat membantu memisahkan bagian-bagian yang berbeda dan membuatnya lebih mudah untuk dibaca dan dipahami.

- Meningkatkan pengalaman visual: Dengan menggunakan pola dan tekstur yang menarik, kamu dapat menciptakan pengalaman visual yang lebih menarik bagi audiens. Hal ini dapat meningkatkan tingkat interaksi dengan teks dan mendorong audiens untuk membaca lebih banyak.

- Meningkatkan daya ingat: Pola dan tekstur dapat membantu meningkatkan daya ingat tentang teks yang dibaca. Hal ini terutama berguna ketika teks tersebut memuat informasi penting yang perlu diingat oleh audiens.

Pada Gambar atau Ilustrasi

Pola (pattern) dan tekstur (texture) juga sering digunakan pada gambar untuk memberikan elemen visual yang menarik dan unik. Berikut adalah beberapa contoh penggunaannya pada gambar:

- Fotografi: Pola dan tekstur pada fotografi dapat memberikan efek yang menarik pada gambar tersebut. Misalnya, penggunaan tekstur pada foto landscape dapat memberikan kesan yang lebih natural dan detail.

- Ilustrasi: Pola dan tekstur dapat digunakan pada ilustrasi untuk memberikan dimensi dan karakter pada gambar. Misalnya, penggunaan pola pada ilustrasi fashion dapat memberikan kesan yang lebih menarik dan berbeda pada gambar.

- Seni digital: Pola dan tekstur sering digunakan pada seni digital untuk memberikan kesan yang berbeda pada gambar. Misalnya, penggunaan pola pada seni digital dapat memberikan kesan yang lebih abstrak dan modern.

- Desain grafis: Pola dan tekstur juga dapat digunakan pada desain grafis untuk memberikan elemen visual yang menarik pada gambar. Misalnya, penggunaan pola pada desain brosur dapat memberikan kesan yang lebih hidup dan dinamis.

- Kolase: Pola dan tekstur dapat digunakan pada kolase untuk memberikan kesan yang lebih kompleks pada gambar. Misalnya, penggunaan tekstur pada kolase dapat memberikan kesan yang lebih natural dan organik pada gambar.

Penggunaan pattern dan texture dalam desain grafis harus dilakukan secara bijak agar tidak membuat desain terlihat kacau atau tidak teratur. Oleh karena itu, perlu dipertimbangkan jenis, jumlah, dan ukuran pattern atau texture yang akan digunakan dalam desain agar dapat memberikan tampilan yang estetis dan efektif.

Perbedaan Pattern dan Texture - GAMELAB.ID

Baca Juga : Mepertajam Ilmu Desain Grafis, SMK Ma'arif Sudimoro Melaksanakan UKK bersama Gamelab Indonesia

Penutup

Dalam desain grafis, pattern dan texture dapat memberikan tampilan yang estetis dan efektif pada desain. Pattern terdiri dari pola atau susunan teratur yang diulang pada desain, sedangkan texture adalah kesan atau tampilan dari permukaan suatu objek atau benda. Keduanya dapat digunakan pada latar belakang, bidang desain, teks, gambar atau ilustrasi dalam desain grafis. 

Namun, penggunaan pattern dan texture harus dilakukan secara bijak agar tidak membuat desain terlihat kacau atau tidak teratur. Dengan mempertimbangkan jenis, jumlah, dan ukuran pattern atau texture yang akan digunakan dalam desain, kamu dapat menciptakan tampilan desain yang menakjubkan.

Untuk itu, kamu bisa bergabung dengan Kelas Design di GAMELAB.ID. Di kelas ini, kamu akan belajar banyak hal tentang desain dari dasar sampai ahli. Yuk, intip ada materi apa saja yang bisa kamu beli di Kelas Design. Informasi lebih lanjut, kamu bisa hubungi Tim GAMELAB.ID di sini ya.


Syamsul Arifin

Syamsul Arifin

Kamis, 27 April 2023

ARTIKEL TERKAIT

Magang lebih mudah dan bisa dilakukan dari mana saja dengan Program Magang Online Gamelab. Magang Bersertifikat, plus Pelatihan!

DAFTAR MAGANG

ARTIKEL POPULER

KATEGORI